Gencarkan Digitalisasi, Mahasiswa KKN UNDIP Rancang Program Pendataan UMKM Berbasis Website!

Jepara – Mahasiswa Kuliah Kerja Nyata Universitas Diponegoro (KKN UNDIP), Putri Kartika Nuriani, melalui program monodisiplin memperkenalkan website pendataan UMKM sederhana kepada pemerintah Desa Teluk Awur, Kamis (17/11/2022).

Sekretaris Desa Teluk Awur, Ahmad Nursahid, mengatakan bahwa pendataan UMKM dan keadministrasian lain di Desa Teluk Awur masih dilakukan secara manual dan konvensional menggunakan kertas maupun microsoft excel. Arsip berupa kertas tersebut cenderung sulit diorganisir hingga kerap kali terselip dan berujung hilang.

Permasalahan tentang dokumen bahan dasar kertas memiliki umur pemakaian, sehingga sangat rentan mengalami kerusakan sehingga menyebabkan kehilangan data. Sejalan dengan permasalahan tersebut, diperlukan suatu sistem yang dapat digunakan untuk menjaga dokumen agar tetap tersimpan dengan aman. Oleh karena itu perlu adanya digitalisasi data yang diterapkan dalam pengarsipan dokumen.

Selain itu, menurut Undang-Undang No 6 Tahun 2014, Pemerintah Pusat menuntut pemerintahan tingkat desa untuk meningkatkan kualitas layanan penduduk dengan mengubah sistem penyelenggaraan pelayanan administrasi desa dari konvensional menjadi digital. Merujuk pada Undang-Undang tersebut, pemerintah Desa Teluk Awur menyambut baik inovasi serta gagasan digitalisasi yang diusung sebagai upaya mencapai target Pemerintah Pusat. Sebab, nantinya database ini akan disinkronkan dengan website resmi milik desa.

Bermodalkan ilmu dan pengalaman yang dimilikinya, Mahasiswa KKN UNDIP merancang sebuah form pendataan UMKM berbasis website yang terintegrasi dengan database system. Sistem database memberikan sebuah kemampuan dalam menyeleksi data menjadi satu kelompok secara berurutan dengan cepat serta memberikan sebuah kemudahan akses bagi pengguna pada waktu yang bersamaan.

Text

Description automatically generated

Sistem Manajemen Basis Data atau Database Management System (DBMS) itu sendiri mengacu pada solusi teknologi yang digunakan untuk mengoptimalkan dan mengelola penyimpanan dan pengambilan data dari basis data. DBMS menawarkan pendekatan sistematis untuk mengelola database melalui antarmuka untuk pengguna serta beban kerja yang mengakses database melalui aplikasi.

“Sistem database memungkinkan pengguna untuk membuat, membaca, memperbarui, dan menghapus data yang diperlukan dalam kumpulan data. Dengan adanya digitalisasi ini, proses pendataan dan penyimpanan data diharapkan menjadi lebih aman dan efisien tanpa perlu merekap data secara manual,”

“Petugas dapat melakukan input data secara langsung melalui website yang dibuat tanpa harus merekap data tersebut secara manual menggunakan Microsoft Excel karena sistem mampu merekap data secara otomatis dan kemudian nanti dapat diunduh dengan berbagai format file seperti .csv maupun .pdf,” ujarnya.

Pembuatan sistem pendataan UMKM ini merupakan gebrakan awal digitalisasi data di Desa Teluk Awur. Mahasiswa KKN UNDIP berharap pemerintah Desa Teluk Awur mau mengembangkan digitalisasi data hingga merambah ke seluruh aspek keadministrasian desa sehingga arsip data masyarakat dapat terkelola dengan baik dan efisien.

“Pengembangan sistem pendataan UMKM ini merupakan langkah awal yang bertujuan untuk mempermudah pendataan dan pengolahan data UMKM yang ada di desa. Harapannya ke depan pemerintah Desa Teluk Awur juga mengembangkan sistem digital untuk data-data kependudukan lain sehingga dapat terkelola dengan baik,” lanjutnya.

Sekretaris Desa Teluk Awur, Ahmad Nursahid, mengucapkan terima kasih atas inovasi dan gebrakan tersebut. Pihaknya berharap ada kerja sama lebih lanjut antara pihak desa dengan Universitas Diponegoro di berbagai bidang yang lain. Menurutnya, Desa Teluk Awur dapat berkembang lebih optimal jika ada praktisi maupun ahli di bidang terkait yang mendampingi keberjalanan pengembangan program.

“Universitas ini kan banyak jurusannya, jadi mungkin bisa lebih dikembangkan lagi terkait kerja samanya,” pungkasnya.